Posts Tagged ‘SNI GKP’

RUMUSAN FGD SNI GKP

Tanggal 9 September 2017 diadakan Focus Group Discussion berkaitan dengan evaluasi SNI GKP wajib dengan tema “Penguatan Pabrik Gula Berbasis Tebu Dalam Perlindungan Konsumen Dan Peningkatan Kesejahteraan Petani.” FGD diadakan oleh P3GI bekerjasama dengan LPP bertempat di Yogyakarta. Rumusan FGD sebagai berikut :

  1. Permasalahan yang dihadapi industri gula adalah potensi rendemen dan produktivitas tebu petani yang masih rendah , dibutuhkannya penguatan transparansi dalam penetapan rendemen berbasis Analisa Rendemen Individu (ARI); mutu gula yang dihasilkan oleh PG berbasis tebu masih fluktuatif dan belum semuanya sesuai standar (SNI GKP); industri hilir berbasis tebu (diversifikasi) belum terintegrasi dengan PG; kebijakan terkait GKP dan GKR harus menguatkan pertumbuhan pabrik gula berbasis tebu dan peningkatan kesejahteraan petani, serta mencegah intersection pasar antara PG GKP dan GKR.
  1. Arah kebijakan pengembangan industri gula difokuskan pada peningkatan produksi dengan sasaran PG-PG eksisting , pembangunan PG baru di Pulau Jawa maupun di Luar Pulau Jawa serta PG Rafinasi. Pembangunan PG baru seharusnya terintegrasi dengan perkebunan tebunya. Kebijakan PG Rafinasi yang harus memiliki perkebunan tebu harus diterapkan secara konsisten.
  1. Sebagian besar PG di Indonesia menggunakan bahan baku tebu dengan proses Sulfitasi ganda untuk memproduksi Gula Kristal Putih. Gula produk dari proses ini rentan terhadap degradasi kualitas, khususnya kenaikan warna larutan selama penyimpanan, terlebih bila gudang penyimpannya tidak memenuhi standar. Diperlukan review dalam SNI GKP untuk mengakomodasi permasalahan peningkatan warna larutan ( ICUMSA ) selama penyimpanan dan distribusi di tingkat pasar. Oleh karena itu dalam forum ini diusulkan untuk dilakukan revisi dan penyempurnaan SNI GKP 3140.3 : 2010. Usulan revisi dan penyempurnaan SNI antara lain : sebagai berikut :

Read the rest of this entry »

Share

KALIBRASI NEAR INFRARED SPECTROSCOPY (NIRS) UNTUK ANALISA KUALITAS GULA KRISTAL PUTIH

Analisa potensi penggunaan Near Infrared Spectroscopy (NIR) untuk analisa kualitas gula kristal putih (GKP) telah dilakukan di Laboratorium Jasa P3GI. Untuk kalibrasi dan validasi NIR, digunakan 131 contoh GKP yang dikirimkan oleh pabrik gula pada musim giling 2015. Peralatan yang digunakan adalah FOSS NIR XDS RCA untuk contoh padat yang dilengkapi software VISION untuk pengolahan data secara statistik. Parameter yang dianalisa adalah polarisasi, warna icumsa, warna kristal, kadar abu dan kadar belerang. Contoh GKP ditimbang sekitar 50 g, dimasukkan wadah contoh dengan penutup warna hitam kemudian di scan menggunakan NIR, selanjutnya hasil analisa laboratorium secara konvensional di masukkan sesuai dengan identitas contoh GKP secara berpasangan. Pre treatment dilakukan dengan memisahkan data independen untuk prediksi dan secara otomatis data yang tidak sesuai dimasukkan dalam outlier. Kalibrasi menggunakan metode partial least square (PLS) menghasilkan koefisien determinasi (R2) untuk masing-masing parameter adalah :  0,814; 0,923; 0,858; 0,799 dan 0,781. Hasil tersebut mempunyai potensi untuk di aplikasikan dalam analisa kualitas gula di pabrik secara cepat.

Kata kunci : NIR, gula kristal putih, SNI GKP, warna icumsa, pol, kalibrasi

Share
Saran, Kritik, Ngobrol

Categories
Tweet
Sugar Research Fan Page